Beranda > Campur-campur > Halloween di Indonesia?? Latah!!

Halloween di Indonesia?? Latah!!

Photo Sharing and Video Hosting at PhotobucketSaya menulis postingan ini karena dua alasan, yaitu: (1) sudah lama saya gak posting apapun ke blog ini, dan (2) tertarik aja pengen mengomentari berita tentang acara-acara Halloween di Indonesia, khusus nya di Jakarta.

Well langsung aja yach …

Tadi malam saya melihat berita di TV tentang liputan perayaan Halloween di Indonesia (yang pastinya di Jakarta), yang diadakan di beberapa tempat, khususnya tempat-tempat hiburan.

Seperti jamaknya perayaan Halloween di luar negeri sono, para tamu undangan hadir dengan menggunakan kostum yang aneh-aneh. Mostly adalah kostum-kostum yang menyeramkan. Beberapa tamu juga ada yang datang dengan kostum yang gak menyeramkan, cuma yaa cukup aneh aja, seperti misalnya kostum superhero.

Acaranya?? Pastinya sih saya gak tau, tapi katanya sih berupa games atau acara-acara interaktif yang dibuat seolah-olah seram begitu. Gak cuma itu, dekorasi dan makanan yang disajikan juga, dibuat seram. Pokoknya, temanya adalah “hantu dan seram”.

Tiba-tiba saya jadi nanya sama diri sendiri. Orang-orang Indonesia yang ikut-ikutan perayaan Halloween itu sebenarnya tau gak sih, apa yang mereka rayakan or sekedar ikut-ikutan aja? Saya kok yakin banget kalau mereka cuma latah, dan alasannya juga cuma satu, just having fun.

Coba deh kita lihat sedikit fakta tentang Halloween.

Menurut beberapa sumber, Halloween yang biasanya dirayakan oleh masyarakat Eropa dan Amerika pada tanggal 31 Oktober, merupakan sebuah perayaan yang diadopsi dari tradisi paganisme kaum Celtic untuk menyambut masa panen.

Dipercayai pada malam itu, roh-roh orang mati bergentayangan di bumi. Oleh karenanya, penduduk desa pada masa tersebut, sengaja mematikan api di dalam rumahnya agar tubuh mereka dingin sehingga roh-roh gentayangan enggan merasuki mereka.

Selain itu, mereka juga mengenakan pakaian yang seram-seram dan berkeliling desa sambil membunyikan suara-suara yang gaduh. Bahkan ada pula sumber yang menyatakan, bahwa bangsa Celtik akan membakar orang-orang yang kerasukan untuk menakuti roh-roh lain yang berusaha merasuki mereka. 

Well, kalau dilihat dari asal muasalnya, tradisi Halloween ini jelas banget bersifat takhayul. Sehingga pada akhirnya, dari tahun ke tahun, perayaan Halloween semakin berkembang menjadi perayaan tahunan yang bersifat having fun saja. Dan diikuti oleh kaum tua dan muda disana.

Dengan semakin mengglobalnya budaya dunia. Maka pada akhirnya tradisi ini masuk juga ke Indonesia. Walaupun sebenarnya baru dalam tahun-tahun belakangan ini saja, terdengar perayaan Halloween di Indonesia.

Perayaan Halloween di Indonesia menurut saya lebih seperti penetrasi budaya MTV saja. Dimana sebagian kecil masyarakat kita merayakannya sebagai bagian dari lifestyle.

So, kalau ada yang ikut-ikutan merayakannya. Menurut saya mereka cuma latah 😀

Iklan
Kategori:Campur-campur
  1. November 2, 2007 pukul 12:25 pm

    Mestinya kita Halloween tiap 35 hari sekali, alias tiap Jumat Klimon. Hahaha…

    Halloween atau gak Halloween, bioskop kita udah ngerayainnya tiap hari, sampai aku kesulitan nyari bioskop yang gak muter film horror.

    BaRT Menulis:
    Hehehehe berarti terbukti dunk teori latahnya. Semua rame-rame bikin film horor, bioskop bebarengan muter film horor. Tapi kok mereka susah banget yaa diajak latah baca, latah nulis, latah ngeblog 😉

  2. fandhie
  3. November 24, 2007 pukul 8:59 pm

    Hello bart..setuju, ga penting juga sih perayaan halloween itu, he3x.

    Iya mendingan juga ngerayain yang lain. Misalnya …. hari ulang tahun gw hehehe….

  4. mboky
    November 15, 2008 pukul 5:53 am

    Gw lg nyari materi ttg halloween …

    BaRT Menulis:
    Silahkan kalau mau dijadikan referensi 🙂

  5. oase
    Oktober 31, 2009 pukul 1:49 pm

    Ga ada budaya malu banggain budaya asing yg memang aneh…jauh dr budaya kita…dan justru ga bangga dengan budaya negeri sendiri…justru inilah kesempatan yg diambil bangsa lain untuk mengklaim budaya bangsa kita, disaat kita sdh membuangnya…

  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: